Keliru

Di mana
dunia kau
berbentuk segi tiga
mata bujur
terpaku di bucu kepala

Hoi! kau yang terdiam
tidak bolehkah kau
berkata-kata

aku teriak
dengan bangganya
mujurlah
kau tak melawan

bodoh?
siapa yang bodoh?
aku atau kau?

kemudian
kau berkata padaku

engkau itu
bersifat penipu
engkau
binatang bernafsu

aku keliru

ashraf ishak
3:23 Pagi
6 November 08'
Rumah

2 comments:

Nurul Binti Ibunya said...

ya..mereka itu bisa mmbuatkn kita resah meracau..
keliru,terkeliru..mengelirukan
mereka y bertopengkan manusia..
adakah mereka itu realiti atau hanya fantasi di sebalik topeng itu..

*nice!!sgt suka*

Ashraf Ishak said...

Puisi ini adalah untuk mereka-mereka yang suka mengata dan menyoal cita-cita seorang penulis. Adakah kerana kita ini tidak bersuara bermaksud kita tidak boleh menyuarakan pendapat kita melalui penulisan?. Terima kasih kerana membaca.